Sunday, 31 March 2013

The Enemy @ Aduwun Mudin

The Enemy : "Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu!

Assalamulaikum wbrt dan salam sejahtera. Sejak dari awal lagi semasa kita memulakan latihan didalam bidang ketenteraan, yaini didalam ilmu medan perang dan sebagainya semasa diPre OCTU, Maktab Tentera Diraja atau instituisi dan Kolej Pertahanan diluar negara dan seterusnya semasa berkhidmat, kursus serta latihan yang kita jalani sehinggalah ke keperingkat tertinggi atau turus, membicarakan perihal musuh dan perkara mempertahankan negara dari ancaman musuh. Nama pun Kementerian Pertahanan. Miskipun Kor Perkhidmatan DiRaja yang berperanan dalam bidang masak memasak atau catering  misalannya, ianya adalah bertujuan bagi memberi perkhidmatan kepada anggota keselamatan untuk menghadapi musuh.  Bayangkan akan implikasi atau akibat sekiranya pihak KPD gagal dalam tugasan untuk memberi bantuan dari segi peranannya dalam bidang supply, pengangkutan, hantaran udara serta sajian kepada anggota keselamatan dibarisan hadapan? Namun dengar ceritanya, beberapa tahun yang lepas cabang catering atau sajian tiada lagi didalam potfolio KPD dengan alasan dah tiada lagi peperangan maka anggota yang berkhidmat diLahad Datu sekarang disediakan dengan tukang tukang masak pondan dari pihak swasta. Siapa punya kerja ni ?

Salah satu strategi untuk melumpuh dan menewaskan musuh ialah dengan menyekat  saluran bekalan dan makanan dan negara kuasa besar menggunakan pengaruh dan kekuatan mereka terhadap dunia Islam dengan berbagai sekatan atau sanction. Peristiwa pencerobohan pengganas Sulu diLahad Datu telah berjaya dikekangkan dengan aspek strategi tersebut dan kita ucapkan syabas, tahniah dan well done sebagai kata semangat dan perangsang terhadap perwira perwira tanah air kita walau pun ada suara sumbang dari kalangan kita sendiri yang seakan meroyan macam kena talak. Sejarah tamadun Islam sejak wafatnya Rasulullah SAW dukacita telah menyaksikan banyak persengketaan dan peperangan sesama Islam dalam perebutan kuasa pemerintahan mahu pun dari segi ideoloji. Peperangan Jamal sehinggalah ke Arab Spring baru baru ini penuh trajedi dengan kehilangan nyawa terutama kanak kanak dan para Muslimat yang tidak berdosa. Namun disebalik perkara tersebut kita gagal untuk berwaspada dan bersiap siaga dari dalangnya yang sebenar yang sejak awal penciptaan manusia lagi telah berazam dan berikrar dihadapan Allah : “Iblis berkata: " Demi kekuasaanmu (wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka semuanya”, Surah Shaad Ayat 82. Dan Allah pula telah memberi go ahead dengan firman berikut :

“Dan desak serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dengan suaramu; dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka; dan turut - campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka); dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu)". Padahal tidak ada yang dijanjikan oleh Syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata”. Surah al Israq Ayat 64. Maka awas dan berhati hatilah dengan tipu daya dan ajakan serta hasutan syaitan. Berbanding dengan pengganas Sulu yang mempunyai hanya kekuatan beberapa senjata assault dan tangkal dari ilmu hitam  anjuran syaitan., musuh dalam ayat diatas mempunyai complete infantry strength yaini askar berjalan kaki dan kavalri atau amor (yang berkuda). Kavalri moden sebagaimana yang kita ketahui juga lengkap dengan armoured vehicles. Inilah musuh kita yang nyata atau Innahu lakum aduwun mubin sebagai yang dijelaskan oleh Allah dalam surah diatas iaitu Yaasin ayat 60. Maka, "Dan sesungguhnya Syaitan itu telah menyesatkan golongan yang ramai di antara kamu; (setelah kamu mengetahui akibat mereka) maka tidakkah sepatutnya kamu berfikir dan insaf? Ayat 62.

Allah berfirman: "Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu, maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara. Surah Thaha ayat 123. Itu cerita Nabi Allah Adam dengan Idlis. Persoalannya adakah kita telah mendapat petunjuk itu? “Kitab al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa”; al Baqarah ayat 2. Itulah dia akan petunjuk yang datangnya dari Allah maka marilah kita beriman kepadanya dan menghayati ayat ayat dan peringatan Allah SWT, InsyaAllah. “Oleh itu berilah peringatan (kepada umat manusia dengan ajaran Al-Quran), kalau-kalau peringatan itu berguna (dan sudah tentu berguna)”; Surah al A’laa ayat 9. Maka seharusnya hendaklah kita sama sama bersangka baik, merapatkan saf dan mengeratkan silaturrahim sebagaimana yang dianjurkan didalam al Qur'an :

13:21

 "Dan orang-orang yang menghubungkan perkara-perkara yang disuruh oleh Allah supaya dihubungkan, dan yang menaruh bimbang akan kemurkaan Tuhan mereka, serta takut kepada kesukaran yang akan dihadapi semasa soaljawab dan hitungan amal (pada hari kiamat)" Surah ar Raad ayat 21 Sadaqallahul A’zim.

Kesejahteraanlah terhadap kamu dengan Rahmat Allah serta KeberkatanNya.

The KPDs : KSM Chamnat, Mejor Hussein Ahmad (R) dan En Manap Ketering

Gambar diambil pada tahun 1964 semasa bertugas diTawau. Mej Hussein dua dari kiri diikuti YM Raja Kobat Klipot dan YM Tengku Sallehudin, kerabat Sultan Kedah

Supply Kontraktor MINDEF : Capt Dato Nordin KPD dan En Shaharudin Rashid. Ayah En Shaharudin ialah 450293 En Rashid KPD

Gambar sekitar lawatan dipameran LIMA 2013 diLangkawi



Duduk : Zainal, Lt Jen Dato Mohd Salleh Ismail mantan DMI, Mej Jen Dato Hashim Yahaya dan Mej Kamarudin at RUAG Chalet dipameran LIMA 2013. Berdiri ialah En Azmi dan Thomas Schilliger of RUAG.Aerospace Services Germany

The IGP and the DMI. Discussing intelligence on G Matters, Staff level?

Dinner bersama Lt Kol Hanafi (R) KPD, Dato Salleh, Mej Kamarudin dan Dato Hashim Yahaya beserta isteri

Melawat Skot Lt Kol Abdul Rahman Taib (R) TUDM diIJN. Kena lepat labu terus baik dan discharged






.

0 comments:

Post a Comment

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites