Buku Inilah Barisan Kita Skot 22

Mengandungi 159 tajuk kecil yang menghimpunkan kisah dan sejarah ketenteraan iaitu keperwiraan dan pengorbanan anggota Angkatan Tentera Malaysia semasa di-zaman insurgensi,

Buku Inilah Barisan Kita Skot 22

Turut mengandungi bingkisan coretan kenangan dan nostalgia serta bimbingan agama dengan dimuatkan ayat ayat al Quranul Karim sebagai renungan dan puluhan selingan lagu lagu, clip video dan website info.

Penyerahan buku dan CD, Inilah Barisan Kita Skot 22 kepada Mejar Jeneral Dato` Nordin Bin Haji Rahok, Ketua Pengarah dan Pengerusi Kor Perkhidmatan DiRaja

Inilah Barisan Kita Skot 22

Inilah Barisan Kita Yang Ikhlas Berjuang

Tuesday, 18 March 2014

alHajar di 101 Kg. Sayong Lembah




Batu batu atau hajar juga disebut sakhra (rock) yang diambil dari laut mati didalam pinggan ceramic dari Istanbul Turkey dan dibelakang serta dikeliling pinggan itu pula ialah hiasan porcelain yang dibeli semasa diMount of Temptations diJericho, Palestin. Buah koka dipiring hadapan dan tasbih tersebut tentunya dari tanah suci Madinah dan Mekah. Ada dua kemungkinan mengenai batu batu atau hajara ini. Pertama mungkin ianya berasal dari dasar bumi dan ditelangkup atau diterbalikkan keatas atau kedua, batu yang ditandakan disisi Allah yang direjam dari langit diatas Kekuasaan Allah SWT. Cerita selanjutnya dibawah.



"Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya; dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya; dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana *takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan". Sadaqallahul ‘Azim. Surah alBaqarah ayat 74. Demikian perbandingan mengenai batu dengan orang yang kufur engkar.

Berpautan kepada posting Baitul Maqdis 2014 yang lepas dan mengambil ikhtibar semasa lawatan keMaqam Nabi Shuaib a.s. diJordan, diberitakan bahawa penduduk Madyan walau pun nenek moyang mereka pernah menyaksikan dan adalah didalam pengetahuan mereka akan peristiwa semasa dizaman Nabi Ibrahim a.s. dan saudaranya Nabi Lut a.s. akan azab Allah yang ditimpakan terhadap penduduk negeri Sadom diatas perangai dan kebiadapan luar tabi’e, iaitu apa yang dikatakan LGBT sekarang ini, namun mereka tetap engkar kufur dengan kegiatan menipu didalam perniagaan serta menganas sesama manusia dan merebakkan bencana kerosakan di muka bumi lalu, “Nabi Syuaib berkata: "Tuhanku lebih mengetahui akan apa yang kamu lakukan". Maka mereka tetap juga mendustakannya, lalu mereka ditimpa azab seksa hari awan mendung; sesungguhnya kejadian itu adalah merupakan azab seksa hari yang amat besar - (huru-haranya). Sesungguhnya peristiwa yang demikian, mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman”. Surah Asy-Syu'araa ayat 188-190.

“Maka apabila datang (masa perlaksanaan) perintah Kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu diterbalikkan (tertimbus segala yang ada di muka buminya) dan kami menghujaninya dengan batu-batu dari tanah yang dibakar, menimpanya bertalu-talu. Batu-batu itu ditandakan di sisi Tuhanmu (untuk membinasakan mereka), dan Ia pula tidaklah jauh dari orang-orang yang zalim itu”. Surah Hud, ayat 82 dan 83. Alhamdulillah cukuplah rasanya sekadar ingat mengingati terhadap peristiwa lampau yang mengkaitkan hal atau mengenai batu yang dikisahkan didalam alQur’an sebagai kiasan mengenai kemelut dan gejala songsang yang melanda dan berleluasa didalam negara kita sekarang ini. Tidakkah kita terfikir yang bahawasanya samaada ianya merupakan fenomena, bahana atau bala demi bala yang menimpa negara kita sekarang ini seimbas dengan kemungkaran yang mengundang kemurkaan dan azab dari Allah SWT yang dijelaskan didalam alQuran dan ada pula yang berani mempersendakannya.

Selain dari ayat ayat diatas, banyak lagi ayat mengenai batu atau hajarah dalam bahasa Arab serta gunung ganang (yang mengandungi batu batan) yang disebut didalam alQur’an. Cerita tentera bergajah Abrahah iaitu mengenai burung ababil, “yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras (105:4), bagaimana Nabi Musa memukul batu lalu terpancar 12 mata air bagi tiap tiap golongan Bani Israil (2:60), penduduk Hijr yang mahir memahat batu dari gunung untuk membuat tempat penginapan (15:82)  Dan Kami telah menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan). Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan (7:84). Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya. (59:21). Seterusnya sebagai peringatan, “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu; neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan (66:6) Sadaqallahul ‘Azim.

Sekarang mari kita cerita hal batu dari perspective yang lain pula. Nabi Daud a.s, sekiranya beliau berzikir, “Dan demi sesungguhnya, Kami telah memberikan kepada Nabi Daud limpah kurnia dari Kami (sambil Kami berfirman): “Hai gunung-ganang, ulang-ulangilah mengucap tasbih bersama-sama dengan Nabi Daud, dan wahai burung-burung (bertasbihlah bersama-sama dengannya)!” Dan juga telah melembutkan besi baginya; (Surah Saba ayat 10). Didalam ayat lain, “Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun”. Surah al Israq ayat 44.

Mengambil akan hakikat kedua dua ayat tersebut dan mengetahui serta memahami akan ilmu ghaib dalam ertikata 

yaini “Sesungguhnya orang-orang yang takut Tuhannya semasa mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar” (67: 12). Disebut istilah atau perkataan ghaib didalam ayat tersebut dan sebagai orang yang beriman kita wajib mempercayai dan beriman dengannya sebagaimana mukadimah permulaan surah alBaqarah: "Alif Laam Miim. Kitab (alQur'an) ini tiada keraguan mengenainya dan petunjuk kepada orang orang yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib.." dan seterusnya. Maka itulah teman suka pada batu batu dan kemudian pula dibuat bagi menambah kecantikan sebagai hiasan pada rumah teman selain batu batu itu pula tak henti henti mengucap bertasbih bagi Allah SWT. 

Alhamdulillah maka dengan itu juga, ini ler teman nak ngabor yang teman telah pun berpindah dan menetap dikampung teman yang beralamat di 101, Kampung Sayong Lembah atau Persisiran Sayong, Kuala Kangsar Bandar diRaja. Pada umur senja ini dan setelah puluhan tahun merantau, jatuh bangun, berjalan dan berlari and those hungry years, tiba masanya menjelang dipanggil untuk menemuiNya untuk balik ketempat asal yaini kepangkuan kampung halaman. Ibarat bak cerita diatas, elok ler jadi batu, duduk diam diam sebagai sifat cerita mengenai mereka. Romah teman diSayong ni, masjid dekat.. kubor pun dekat dan tiada apa yang hendak dikejorkan lagi selain mempersiapkan diri untuk mengadap Ilahi dan seharusnyalah kerana setiap jiwa akan merasai mati.

Wassalam,

Romah teman in red circle. Pemandangan dari seberang sungei Perak, diBukit Chandan. Dihadapan itu ialah restoran Persisiran Sayong

Mengecat replica labu Sayong disekeliling pagar hadapan dan belakang rumah. Kampung Sayong terkenal diseluruh dunia dengan kraf labu Sayong. Perhatikan batu batu sungei sebagai hiasan dinding pagar. 

 Gambar atas, saudara Hassan sedang memilih dan mengutip batu batu sungai ditepi Sungei Perak dan gambar bawah, menampalnya sebagai hiasan pagar. Kena tahu art untuk membuatnya kalau tidak ianya akan berderai jatuh (kerana *takut pada Allah).

 Atas: hiasan pagar dan gambar bawah pula pada didinding rumah. Batu batu ini masih pudar sebelum dikilatkan. Itu juga pun, kena tahu rahsianya


Gambar Tok Mami posing dihadapan rumah dan dibawah dari porch belakang. My backyard is my neighbor's garden

Pagar di belakang
 
Establishing communication. Kontrektor Talikom, Puan Azhariah  installing the internet. Ayah beliau, En Jamilan ialah Old Boys Klipot

Installing the CCTV
Pemasangan almari dan Cabinat for Dining Room and Kitchen

Anak saudara, Aiman memerhati Wak Supandi mengilat batu batu di-dinding
Perbezaan yang dikilat dan yang belum
Mengilat batu batu dinding pagar hadapan

Sudah siap. Maka batu batu pun 'bertasbih disekeliling rumah'
Gambar gambar permadangan dari hadapan 101, Persisiran Sayong



Jiran sekampung, Hishamudin, Klipot Class of 69

Wirid dan tahlil aruah selepas solat jemaah Maghrib diMasjid Kampung Sayong Lembah dan menanti ketibaan jenazah anggota Polis Kpl Raja Aizam yang mati diserang warga asing di Klang pada 4 Mar 14 


 Batu yang sudah siap dikilat didinding hadapan

 Pagar hadapan


 Gambar gambar berikut ini pula ialah hiasan batu dirumah KL


 Batu batu yang dihias didinding tangga ketingkat atas. Riuhlah dengan tasbih memuji Ilahi. Gambar bawah Sofea dan Zahra dihadapan rumah KL. Perhatikan batu pada pillar atau tiang gate hadapan


Gambar gambar berikut pula ialah pemasangan corniss dua tingkap belakang yang dibawa khas dari KL

 Di muatkan semuanya di dalam Exora

 Dipasang oleh pekerja Indon juga didatangkan dari KL iaitu Ahmad dan Sapiq. Ada lebih dari 10 tingkap corniss kesemuanya disekeliling rumah di Sayong



Of course I do the final touches. All aspect of architectural and design of this house is done by me including its interior design


Tok Mami.. tukang tayang jer


Keroje orang yang tak ada keroje.. nyangkoi


Bilik Princess.. untuk Zahra dan Sofea


Bersama cucu, Hussein Fahri. Like Granpa, like grandson





 

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites